Layanan self-checkin Citilink Indonesia

Citilink Indonesia adalah salah satu maskapai pilihan saya, baik dari sisi layanan dan terutama karena rute perjalanan yang menjadikan Citilink sebagai pilihan maskapai saya. Secara umum, saya memiliki pengalaman terbang yang menyenangkan.

Dan, diawal tahun 2015 ini, kebetulan maskapai yang saya gunakan pertama kali adalah Citilink QG 100 dari Halim Perdanakusuma ke Adisutjipto Jogjakarta pada tanggal 11 Januari 2015.

Citilink Indonesia QG 100 HLP-JOG
Citilink Indonesia QG 100 HLP-JOG, 11 Januari 2015.

Salah satu layanan yang sering saya manfaatkan adalah self-checkin. Sepanjang perjalanan — karena kebanyakan untuk urusan pekerjaan, bukan liburan — saya hampir tidak pernah memanfaatkan layanan bagasi gratis seberat 15 kg yang ditawarkan. Dan, kebetulan Citilink memiliki layanan self-checkin di bandara. Walaupun, kadang ini tanpa masalah.

Beberapa maskapai penerbangan juga memiliki layanan ini. Saya sendiri merasa cukup terbantu, karena bisa menghindari/menghemat antri waktu check-in.

QG100-18294812481

Masukkan kode pemesanan, dan nama belakang penumpang. Layar akan memberikan informasi/konfirmasi apakah benar atau tidak. Langkah selanjutnya hanya tinggal mencetak boarding pass. Selesai.

QG100-182581205812QG100-1839581212431

Namun, saya pernah juga mendapati bahwa layanan counter self-checkin ini kadang tidak berfungsi. Yang artinya, proses check-in harus dilakukan langsung di counter petugas check-in. Kegagalan untuk tidak melakukan self-checkin yang pernah saya temui dalam kondisi berikut:

  • Ada tertulis dilayar bahwa layanan tidak dapat digunakan
  • Counter tidak dapat mencetak tiket

Untuk masalah yang kedua, proses sudah sampai pada kondisi halaman konfirmasi. Langkah terakhir yang perlu saya lakukan tinggal mencetak boarding pass. Saya tunggu beberapa saat, tetap tidak tercetak. Bahkan, saya sempat menunggu sekitar sepuluh menit.

Saya putuskan untuk langsung menuju ke petugas, dan ternyata dikonfirmasi bahwa proses check-in saya belum berhasil secara sistem. Untunglah saat itu antrian tidak terlalu panjang, dan saya masih memiliki cukup banyak waktu sebelum boarding.

Oh ya, walaupun layanan ini sangat membantu, saya kadang masih melihat banyak penumpang yang kurang memanfaatkan fasilitas ini.